Langsung ke konten utama

Review : Susu Prenagen Mommy vs Susu Anmum Materna






Assalamualaikum..
Haiii.. apa kabar semua? Semoga sehat dan bahagia yaa

Maaf banget baru bisa update postingan lagi kemarin-kemarin kondisi badan berasa capek terus, malam susah tidur, jadi banyakin istirahat aja siih
Menginjak usia kehamilan 6 bulan lebih ini mungkin para ibu udah tau rasanya gerakan-gerakan baby yang makin intens setiap saat, lebih berasa mudah capek, sesak napas, atau tiba-tiba perut yang menegang, jadi sebisa mungkin setelah beraktivitas kita harus pinter-pinter ngeluangin waktu untuk beristirahat dan jangan lupa banyak ngemil.. hehehe

Untuk artikel kali ini aku mau review 2 produk susu yang cukup favorit buat ibu-ibu hamil di Indonesia yang kebetulan aku pernah mengkonsumsi keduanya sebelum akhirnya mutusin buat berenti, why ? karena pada waktu trimester awal kemarin aku ngalamin morning sickness atau bahkan all day sickness yang lumayan parah, dan minum susu adalah salah satu pencetus rasa mual waktu itu. Sekarang suka pengen ketawa aja kalo inget masa-masa mual muntah dan ngidam, kita tahu bahwa wanita hamil mengalami banyaaaak perubahan hormone dalam tubuh apalagi pas awal-awal kehamilan dan aku pribadi mengalami itu. Contohnya nih ya yang aku alamin pada waktu trimester awal kemarin aku sampe benci banget sama asep nasi, bau parfum suami dan sempet eneg sama coklat padahal sebelum hamil doyan banget… ngidamnya kebanyakan makanan-makanan pedes sama asem yang kata orang it’s mean your baby is a BOY,  aku sendiri ga tau apa korelasinya antara kedua hal itu tapi waktu pemeriksaan USG kedua bulan Juli kemarin dokter obgynku bilang bahwa yaa bayiku laki-laki (Insya Allah)… hihii :D

Jadi waktu itu pertama beli susu prenagen mommy rasa coklat isi 400 gram.  Kenapa pake prenagen karena sebelumnya udah pernah konsumsi yang susu persiapan kehamilan dari prenagen juga, rasanya cocok juga dilidah, waktu aku beli harganya sekitaran 60 ribu lebih. Dalam kemasannya ada keterangan komposisi susu beserta nilai gizinya yang lumayan lengkap kalo menurut aku. Cuma aku berenti konsumsi prenagen mommy karena ya seperti yang aku bilang tadi aku ngalamin morning sickness mual muntah yang cukup parah dan entah kenapa rasa susu prenagen ini jadi ga enak aja dilidah.
                Penilaian :
Harga = tidak terlalu mahal
Rasa = lumayan enak
Nilai gizi = baik
All = 8/10

Berlanjut ke produk susu yang kedua yaitu anmum matena rasa coklat isi 200 gram. Aku beli dengan harga 40 ribu lebih waktu itu, dan ini memang lebih mahal dari harga susu prenagen mommy, jika dibandingkan dengan prenagen mommy 400 gr dengan harga 60 ribu lebih, aku pernah lihat untuk anmum materna 400 gr harganya 70 ribu lebih. Keduanya aku beli di toserba yogya griya. Tapi sebelumnya maaf aku ga bisa nunjukin bukti struk pembeliannya sama temen-temen. Dari segi rasa kalo menurut aku lebih hambar dari prenagen ya, tapi bagi temen-temen yang suka dengan rasa susu yang tidak terlalu manis mungkin akan cocok-cocok aja. Dalam kemasannya sama seperti prenagen ada keterangan komposisi produk beserta nilai gizinya juga. Waktu beralih ke susu anmum ini yang aku rasain lebih lumayan enakan meskipun waktu itu mual muntah masih ada dan masih parah, tapi susu anmum rasanya ga bikin eneg sih klo di aku waktu trimester awal kemarin. Setidaknya setiap mengkonsumsi susu ini tidak langsung mual muntah seperti pada saat mengkonsumsi prenagen. But, aku yakin kondisi ini akan berbeda pada masing-masing orang. Aku juga mutusin buat berenti mengkonsumsi susu anmum ini setelah pada awal trimester kedua dokter memberiku suplemen vitamin yang nilai nutrisinya sudah sangat lengkap, jadi menurut aku vitamin dari dokter aja insya Allah cukup.
                Penilaian :
Harga = lumayan mahal
Rasa = lebih hambar
Nilai gizi = baik
All = 9/10

Berikut tabel perbandingan nilai gizi yang terdapat dalam susu prenagen mommy dan anmum materna:


Prenagen Mommy
% AKG
Anmum Materna
% AKG
Energi total
180 kkal

190 kkal

Energi lemak
30 kkal

40 kkal

Total lemak
3 g
5
4,5 g
8
Lemak jenuh
1,5 g
8


Kolesterol
6 mg
2


Lemak trans
0 g



Protein
10 g
13
9 g
11
Karbohidrat total
26 g
8
26 g
8
Serat pangan inulin
3 g
12
3 g

Serat pangan total


3 g
12
Serat pangan larut


3 g

Gula total
15 g

18 g

Sukrosa
5 g



Natrium/sodium
120 mg
8
170 mg
11
Kalium/potassium
450 mg
10
630 mg
15
Vitamin A

30
175 mcg
20
Vitamin C

35
30 mg
35
Vitamin D3

45
1,7 mcg
35
Vitamin E

40
3,75 mg
25
Vitamin B1

40
0,41 mg
30
Vitamin B2

45
0,5 mg
35
Niasin

45
6,07 mg
35
Vitamin B5


2 mg
30
Vitamin B6

40
0,55 mg
30
Vitamin B12

45
0,9 mcg
35
Asam folat

45
250 mcg
40
Asam pantotenat

40


Vitamin K

8


Kalsium

45
320 mg
35
Besi

45
8,5 mg
25
Fosfor

45
280 mg
50
Magnesium

40
96,14 mg
35
Seng/zinc

45
3,3 mg
20
Yodium

35
65 mcg
35
Selenium

45


Omega-3
50 mg

60 mg

Omega 6
300 mg

95 mg

Omega 9
1,2 g



DHA
30 mg

32 mg

Piotin
15 pg

11 mcg

Kolin
90 mg

381 mg

Klorida
210 mg

285 mg

Kromium
8 pg



Gangliosida


5 mg

Fosfolipida


133 mg


Nahh itu dia tabel perbandingan nilai gizi antara prenagen mommy dengan anmum materna, klo menurut aku keduanya sudah sama-sama lengkap ya teman-teman dilihat dari nilai % AKG (Angka Kecukupan Gizi) nya juga tidak jauh berbeda dan perlu diingat juga bahwa kebutuhan gizi setiap orang berbeda. Aku ngasih 1 poin lebih besar untuk anmum karena memang pada waktu itu hanya susu anmum saja yang lumayan ga eneg dimulut saat kondisi mual muntah. Kedua produk memiliki plus minusnya jadi it’s up to you mau menjatuhkan hati pada produk yang mana, disini aku cuma review sedikit agar teman-teman bisa membandingkannya siapa tau ada dari teman-teman yang mau beli diantara kedua produk ini kan..

Sekian dulu tulisan hari ini semoga bermanfaat… J

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pregnancy Program (Program Kehamilan)

Hallo Assalamualaikum semua..
Sesuai janji aku pada kesempatan kali ini aku mau share ke kalian seputar program kehamilan niih, sebelumnya aku mau sedikit cerita dulu awal perjalanan pernikahan aku sampai mutusin buat program kehamilan.
Aku menikah tanggal 17 juli 2016 jadi kurang lebih udah 1 tahun yang lalu ya temen-temen.. Kalo temen-temen semua ada yang udah nikah pasti udah pada tau kan klo sebelumnya itu kita para gadis (dulu kali ahh hihi) harus melakukan imunisasi dulu ke petugas kesehatan, aku ga tau ya peraturan ini berlaku sejak kapan yang jelas pas mama menikah dulu katanya ga ada imunisasi-imunisasian segala hehe.. dulu sebulan sebelum tanggal pernikahan aku imunisasi ke bidan deket rumah, namanya imunisasi atau vaksinasi TT yang totalnya itu 5 kali suntikan dalam kurun waktu yang sudah ditentukan yaa bukan sekali imunisasi 5 kali suntik :D waktu itu ibu bidan nanya mau langsung program hamil atau pake KB dulu, berhubung waktu itu aku baru lulus kuliah, calon suami ngijin…

Alhamdulillaah... 2 garis :)

Assalamualaikum semua.. senang rasanya bisa update postingan lagi. Gimana kabarnya hari ini? mudah-mudahan selalu baik yaa..
Temen-temen pada artikel kali ini aku mau berbagi cerita soal pengalamanku yang akhirnya bisa melihat 2 garis merah di testpack nihh.. Rasanya itu luar biasa.. dari terharu pengen nangis, seneng, kaget, bahkan waktu lulus sekolah juga senengnya ga kyak gini kayaknya hehe
Gimana ga seneng coba selama kurang lebih 7 bulan kosong akhirnya dikasih kepercayaan juga sama Allah :)
Jadi waktu itu aku udah 5 hari telat datang bulan, gak langsung testpack karena takut gagal lagi, sedih lagi.. apalagi kondisi waktu itu suami lagi kerja diluar kota . Beberapa hari sebelumnya aku sempet ngomong sama suami supaya minta didoain ama mama biar segera dikasih dedek bayi, kebetulan waktu itu mama mertua mau pergi umroh yang pikirku berdoa di Mekkah sana akan mustajab. Mama belum berangkat umroh ternyata Allah sudah menjawab doaku, selang beberapa hari setelah minta didoain itu pa…